Saturday, February 16, 2013

I Won't Give Up

I don't wanna be someone who walks away so easily
I'm here to stay and make the difference that I can make
Our differences they do a lot to teach us how to use
The tools and gifts we got, yeah, we got a lot at stake
And in the end, you're still my friend at least we did intend
For us to work we didn't break, we didn't burn
We had to learn how to bend without the world caving in
I had to learn what I've got, and what I'm not, and who I am

I won't give up on us
Even if the skies get rough
I'm giving you all my love
I'm still looking up, still looking up.


Jason Mraz - I Won't Give Up


Ah, pelarian. Ga menyelesaikan masalah, tapi memberikan ketenangan batin. Untuk sementara. Belakangan ini, rasanya galau parah dan akut. Penyebabnya apalagi kalo bukan "itu". Biasalah, penyakit abg labil.

Noted: Yah, kalo dibandingin sama yang umurnya uda lebih dari 30 tahun, jadi keliatan macam ABG.

Padahal umur no matters kan? Iya ga? Iya gaaa??

Umur lah, agama lah, buatku semua ga kliatan kayak hal yang penting-penting banget dalam sebuah hubungan. Well, penting tapi juga ga penting. Padahal Tuhan nya cuma satu, kenapa harus jadi masalaha sih? Padahal beda umur cuma masalah siapa lahir duluan, kenapa jadi ribet sih? Umur emang ngaruh ke mindset, penghasilan, dan kestabilan emosi, tapi lebih tua juga ga ngejamin kalo bener-bener mentally dewasa kan dibanding yang lbih muda?

Kadang rasanya cape,berusaha nyesuain diri, biar hal-hal kayak gitu ga jadi masalah. Kadang rasanya pengen berhenti dan nyerah aja. Kadang berasa benci sama diri sendiri, kenapa harus jadi yang terus menerus berusaha, mengejar, dan mengerti.

"Karena wanita ingin dimengerti~~" - Ada Band

Susahkan untuk mengerti seorang wanita? Sebenernya ga ah. Cewe itu sering bertindak kebalikan. Kalo diem aja, berarti uda jelas ada apa-apa. Dulu waktu awal-awal, begitulah kelakuan si abg labil ini. Dikit-dikit diem dan bete, dan ternyata itu menular. Gawatnya lagi, kalo menular malah dia lebih dahsyat ngambeknya. Sekarang uda pinteran, lebih bisa mengontrol emosi negatif. But, is it works? Kayaknya ga. Sama aja kayak melihara bom waktu. dan waktu bom nya meledak, ga akan ada yang tersisa selain serpihan.

Sesusah itukah untuk mengerti? Cewe selalu butuh perhatian dan butuh perlindungan, no exceptation. Dianterin pulang, digandeng, dipeluk pas lagi sakit, is it too much? Ga setiap hari koq mintanya. pertanyaan kecil kayak "Udah nyamp belom?" berarti banyak.

Pekerjaaan emang penting. BANGET! Hidup perlu duit. Mungkin ga lama lagi bernapas pun harus bayar. Kalo pekerjaan udah oke, semua bisa dilakuin sendiri, lalu guna pacar buat apa? Buat bikin batin nyaman dan tenang kan? Tapi kalo pekerjaannya juga uda ngambil waktu untuk menenangkan batin dengan pacar, apa pacar masih berguna? Atau beneran salah si pacar karena ga bisa nyiapin waktu lebih sampai larut malam? Apa si pacar harus pulang jam 11 sendirian setiap malem naek bus, trus dateng lagi jam 8 pagi besoknya, biar pacarannya ga bikin cape? Kalo mau gitu, kenapa ga buru-buru dinikahin aja sih? Iya tau, nikah ga gampang. Ada banyak extranya. Extra ga enaknya. Trus harus gimana dong? Biar semua pihak seneng. Orang rumah seneng karena anaknya ga pulang malem pergi pagi setiap hari. Si cowo senang karena tetep bisa kerja tanpa perlu ada waktu yang dikurangin, dan tetep bisa lamaan nempel sama pacar. Si cewe seneng karena ga dimarahin orang rumah dan bisa nemenin cowo ngelewatin jam istirahatnya.

Diluar hujan lagi. Jadi makin galau deh.

Buku snoopy yang dulu kita beli, sekarang bikin aku sesak napas. Rasanya sedih tiap kali ngeliat coretan yang ada disana, terutama tulisan kamu. Kangen banget sama banyak hal. Sama sweet escape kita ke Puncak dan Bandung. Sama tumpangan pulangnya. Sama kata-kata kangen nya. Dan banyak hal lainnya. Intinya kangen sama waktu yang disisihin buat aku. Kemarin katanya pacaran sama aku itu di-jam-in. Rasanya sakit. Apa itu salah ya di-jam-in? Apa salah kalo orangtuaku ngejagain aku dari cowo yang hampir ga pernah nunjukin bayangannya didepan mereka?

Aku cape berlari. Boleh aku memutar balik badanku, dan berjalan mundur ke 8 bulan lalu? Waktu kamu nunjukin website Maldive ke aku. Waktu sore-sore di Pantai Mutiara plus lagu dangdut. Waktu pelarian-pelarian kecil kita di tengah jam kerja. Waktu kamu punya waktu buat aku.

Kamu spesial. Jadi aku ga boleh nyerah walaupun kamu uda nyerah.

No comments:

Post a Comment