Thursday, December 7, 2017

If God had a face, what would it look like?

curhat edisi reliji:

Tuhan itu baek banget ke gw. Suer! Jadi ceritanya, 2 hari ini gw stress banget gegara deadline kerjaan. Ampe kurang tidur banget. Jadi harusnya hari ini tuh gw submit RAB. Uda deg deg an bgt pas ditanyain progress, ampe ga berani langsung gw bales WA nya. Trus pas akhirnya gw bales setelah beberapa jam kemudian, si Bapak bilang gini:
"Ok, kalau tidak sempat malam ini dan terburu-buru, tolong dikirim besok pagi, jadi tidak salah hitung nantinya...😃"

Itu gw salin plek termasuk emoticonnya. Dan gw rasanya langsung pengen cipika cipiki sama Bapaknya!! Karena artinya, gw masih punya waktu ntar malem dan besok pagi buat beresin. Dan harusnya sih itu cukup. Gila banget rasanya.

Kayaknya gw uda pernah deh nulis soal ini. Tapi gimana ya, tiap kali kejadian lagi, gw selalu berpikir, "Gila ya! Kok bisa pas sih?" dan sebelom gw lupa karena kemakan euphoria sesaat gw langsung ngomong: "Thanks GOD!". Kalo lagisendirian, gw ngomong kenceng-kenceng, kalo lagi bareng orang, gw ngomong dalem hati sambil senyum senyum sendiri.

Sebenernya ini bukan pertama kalinya gw berasa ditolong begini. Sering bangeet! Kayak pas gw lagi butuh duit sebutuh-butuhnya, trus tau-tau ada aja orderan job. Kalo jarang banget, mungkin gw pikir ini kebetulan. Tapi masalahnya, kebetulan ini terlalu sering kejadian di waktu yang tepat banget. Dan kebetulan ga berkali-kali kan? Apalagi kl dibilang hoki. Bah!

Intinya sih: Gw memilih buat percaya kalo Tuhan itu sayang dan perhatian sama gw dengan caraNya dibandingin percaya kalo gw anak yang beruntung. Kalo gw emang seberuntung itu, harusnya mah tiap masukin doorprize ada dong ya yang tembus barang sebiji. Hahahaha. Tapi engga tuh, gw ga pernah menang doorprize apalagi grand prize. :')

Mungkin ini namanya rejeki anak soleha. Hahahaha. Gw lupa sejak kapan, mungkin sejak jaman kuliah atau sejak gw nyari duit sendiri. Gw (hampir) selalu bilang terima kasih ke Dia buat hal-hal baik yang terjadi sama gw. Misalnya menang tiket Java Jazz, bisa punya kesempatan jalan-jalan, bisa makan enak atau dapet tempet duduk di bus. Atau mungkin ini yang namanya makin tua makin bijak. :D

Jarang banget gw nulis soal hal macem gini. Malu bok ngomongin agama. Karena gw berasa bukan kapasitas gw banget ngomongin Dia. Ke gereja aja cuma pas NaPas. Ngaku dosa ntah berapa abad lalu. Bikin dosa? Well, secara sadar , gw berasa banget sih masih sering bikin dosa. Tapi ya gimana ya..... :') Dan karena, menurut gw agama itu cuma stempel, yang penting tuh hubungan kita ke yang di Atas. Pertanyaan macem:"Agama lu apa sih? Lu Kristen ya? Oooh, lu ateis ya, ga punya iman dong?", punya bobot yang sama kayak pertanyaan" "Pake beha merek apa hari ini? Lu pake g-string? Ooooh, lu ga pake kolor toh, exhibitionist ya?" Kecuali pertanyaan itu lu ajukan ke orang yang cukup deket sama lu ya, baru deh sesuka lu mau tanya apa. Sesuka lu tapi pake pertanyaannya juga pake hati yee, jangan orang abis putus trus malah bilang,"Lu sih bego, bertaon-taon mau aja dibegoin dia!". Sungguh pertanyaan yang tidak sensitive. Eh engga kok, gw belom putus. Masih lanjut tuh sampe sekarang.  

Oh, dan ngomongin soal hadiah, 2 hari lalu gw dapet DM di IG kalo gw  menang voucher makan Rp 250.000,- di tempet makan yang gw lupa namanya di Serpong, yang bahkan gw ga inget kapan gw ngefollow dia. Awalnya gw pikir scam. Muahahahahaha. Tapi setelah diteliti sikit, kayaknya bukan. Dan apalagi yang bisa gw lakuin selain mengucap syukur dan bilang  "Thanks GOD!" ntah untuk yang keberapa kalinya.

Wednesday, November 29, 2017

A place where i keep half of my heart

"Havana, ooh nan na. Half of my heart is in Havana, ooh na na. He took me back to East Atlanta, na na na"

Buat gw, Bali itu uda semacam kayak Havana. A special place in my heart. Ada yang bilang, Bali itu kayak Ibu. Dia menyembuhkan dan menenangkan. Mungkin betul, mungkin juga bualan efek film Eat, Pray, Love. Setengah hati gw uda ketinggalan di sana dan ga mau ikutan pulang ke Jakarta sejak 5 taon lalu. Jadi, kalo ada yang tanya, apa ga bosen ke Bali melulu tiap taon? Mending duitnya dipake buat ke tempet baru yang belom pernah didatengin. Ah, it's an easy peasy question. Ga bakal bosen, dan duit yg gw keluarin buat ke Bali juga ga seberapa kok.

Gw harus absen ke Bali selama 5 tahun buat ngumpulin duit yang setara sama modal jalan ke Jepang. Is it worthed? 5 years without that mezmerizing beach? Noooo!! Mendingan gw ngurangin pos pengeluaran lain deh. Lebih signifikan hasilnya. Misalnya ga bawa mobil ke kantor & puasa belanja make up. Hahahaha.

Kalo lagi galau ya, sering banget gw mikir buat pindah kesana. Starting a new life. Ngereset hidup. Tapi apa daya, idup masih dibawah ketek Bapak-Emak. Isi kantong juga ga tebel-tebel amat buat modal awal. Mungkin nanti, kalo gw uda 30something baru bakal kesampean. :')

Kalo dipikir-pikir, gw uda keliling Bali loh. Kuta, Gianyar, Batur, Karangasem, Lovina, Menjangan, Uluwatu. Kalo butuh tour guide disana, gw sih dengan senang hati loh bantuin. :D Tapi teteup aja sih, masih ada tempet yang belom disamperin. Jadi selalu punya alasan untuk balik kesana kan.

Terakhir gw ke Bali itu akhir Agustus kemarin. Pergi berdua sama Ce Agnes. Menyenangkan. Play hard, eat hard. Gw kekeuh mau makan Nuris 1 porsi + Nasi 1 porsi tanpa sharing yang berakhir dengan gw kenyeng bego tapi super happy! :D Tapi sedih juga, karena ini pertama kalinya gw ke Bali ga barengan sama si Patjarkoh. Rasanya ada yang aneh.

Trus, 1 minggu setelah balik dari Bali, si Robert kabarin kalo Agustus taon depan dia mau Ke Bali sama temen-temennya. Dan sebelom gw bener-bener sadar dan bisa berpikir lebih jauh, gw uda minta beliin tiket buat gw juga. Aku khilaf!! Begitu uda beli baru sadar, ya ampun, gw kan baru pulang. Tapi gimana dooong. Kan uda gw bilang separoh hati gw ketinggalan di sana. Jadi tiap kali ada orang yang mau kesana, bawaannya mau ikut mulu. I can't say no!

Dan sekarang, gw lagi merencanakan perjalanan ke Bali lagi. Buat bulan Febuari nanti. I'll celebrate my birthday at my favorite place on earth! Kalo mau nitip sesuatu, boleh banget kok. :D

Friday, September 22, 2017

GOALS!

Sekarang kayaknya lagi agak ngetren deh pake hashtag GOALS. #RelationshipGoal #LifeGoal #BodyGoal. Kayak dedek-dedek emesh yang nganggep Anya atau Awk sebagai goalsnya, gw juga mau dong punya goals. Biar "keliatannya" hidup gw lebih terarah dan punya tujuan. Jadi berikut goals gue untuk saat ini.


  1. Punya waktu buat nonton film Korea setiap hari.
  2. Jadi trophy wife! Kipas-kipas duit sambil meni pedi dan belanja online.
  3. Punya relationship spesial sama guguk ganteng macem Malamute atau Labrador atau Golden Retriever. Ketema ga cowo? Karena somehow, guguk itu jauh lebih sweet dan setia dari cowo!
  4. Badan secungkring Miranda Kerr.
  5. Punya penghasilan yang masuk bahkan disaat gw molor dan jalan-jalan gembira.
  6. Dan jadi bos buat diri gue sendiri.
  7. Weekend gateaway ke SG. EVERY-DAMN-WEEKEND! Yah, kalo bosen bolehlah diselingin sama ke Alaska buat liat Aurora.
Sebenernya tadi gw mau nulis goals kekinian kayak dedek emesh. Tapi begitu mulai nulis, tangan gw langsung merinding dewek. Mungkin itu pertanda dari semesta, kalo goals ga realistis dan ga sehat macam itu lenih baik disingkirkan jauh-jauh.

Dan sebenernya lagi, gw pengen nulis lebih panjang dari ini. Tapiiii, karena gw nyolong jam kerja buat nulis ini dan kalo tetiba si bos rese ngintip-ngintip kesini (yang mana kecil banget kemungkinannya), gw bakal didamprat dan dikasih bibir monyong selama 3 hari. Jadi lebih baik berhenti dulu sampe sini.

Ps. Goals ini mungkin bakal berubah dalam waktu 24jam ke depan.

Pss. Hidup itu susah. Tapi soal cinta-cintaan ini jauuh lebih susah! Menurut ngana aja, kenapa jumlah lagu dengant tema cinta lebih banyak daripada tentang hidup? 

Psss. Pengen makan martabak, tapi nanti ga kurus-kurus. Tapi pengen.

Pssss. Mau cuti. mau libur. mau bobok 3x24 jam!

Psssss. :')

Friday, September 8, 2017

There's always be

that one person
that will always your heart.

Thursday, August 10, 2017

Being 20-ish

Being 20 is hard!
Serius.
Ga boong.

Hidup udah susah, tapi jadi makin susah berkat bantuan orang-orang disekitar kita lewat pertanyaan "biasa" yang sering nongol. Terlalu biasa sampe ga bisa nahan diri buat ga jawab dengan judes.

  • "Gendutan ya?" ~ Iya, abis makan gajah saos padang!
  • "Kapan merit nul?" ~ Tunggu dilamar sama NicSap atau Lee Jong Suk atau Chris Hemsworth!
  • "Cowonya mana?" ~ Lagi bekerja mengais berlian di Kali Grogol
  • "Gendut banget sih?" ~ Kebanyakan nelen pupuk, jadi makin subur
  • "Kamu mau jadi apa ke depannya?" ~ Jadi manusia yang berbudi luhur, suka menabung dan melamun.
  • "Jadi orang tuh harus punya keinginan maju" ~ Undur-undur kali maunya jalan mundur.
  • "Anak gadis kok berantakan banget sih?" ~ Berantakan pertanda kreatip!


dan sebagainya yang terlalu melelahkan hayati untuk ditulis semua disini.

Being 20-ish is hard.
Belom lagi begitu kena badai Quarter Life crisis. Bah! 
Hidup malas, matipun tak mampu. Ga tau ni badan mau dibawa kemana. Makin galau, malah makin mager. Makin sebodo amat, krisisnya makin parah. Iki piye toh? Jadi orang kok plin-plan, ga jelas maunya apa, ga punya visi-misi.

Tahun lalu itu, waktunya krisis ini ada di puncaknya. Sekarang kayaknya sih belom kelar, tapi paling engga udah redaan sikit lah. Rasanya gw uda mulai bisa berpikir buat diri gw sendiri. Karena mau gimanapun juga, hidup itu ga bisa cuma statis atau semacam Sleeping Beauty yang nunggu kedatengan pangeran. Kalo pangerannya nyasar ke Zimbabwe gegara tertarik dolar murah disana gimana? Si Princess ga bangun-bangun. Kelar dah tuh idup. 

Being 20 something is hard, but you can't deny it,  it's the golden age!
Emang sih susah, tapi harus gw akuin, rasanya ini tuh salah satu moment stepping stone penting. Gw uda ga jerawatan (HA!), uda bisa nyari duit sendiri dan bisa ngebiayain pengeluaran gw sendiri, gw cukup sehat untuk bisa jalan-jalan kemanapun, belom keluar keriput, dan yang pasti uda lebih dewasa dari waktu baru lulus kuliah.

Dewasa umurnya, belom tentu dewasa pemikirannya. Tapi gw sangat sadar kok, cara pikir gw jauh lebih jernih sekarang dibanding beberapa tahun lalu. Jadi seandainya mesin waktu doraemon ada nih, rasanya gw pengen bilang ke gw yang dulu, " Dude, enjoy you life while you can! And don't be a fool for love!" 

Dan ngomong-ngomong soal Love, rasanya belakangan gw terlalu banyak nonton drama Korea yang isinya cinta-cintaan semua. Hahaha. Coba kalo cerita gw bisa kelar di episode 16, trus happily ever after. Ya kale~ Cerita gw rasanya stuck di 4 tahun lalu, ga ada perkembangan berarti selaen makin pewe dan ga mau keluar dari comfort zone. Kalo kata Sonia sih, "Cewe bego!". :') Ya, tapi gimana dong. Uda 5 taon lebih loh. Mau berhenti juga susah kan? Mau diterusin juga banyak sedihnya. Cemana ni?

Being 26 is hard. Dan tinggal 3 tahun lagi sebelum mulai umur kepala 3. Semoga dalam 3 tahun ini, progress yang ada bisa lebih banyak. Amin.

Friday, April 28, 2017

alive

An unimportant notice to ma fella! 
I'm alive!
And unhealthy!
And not happy!
And labil bin galau as usual.

Live goes on.
a lot things that i want to learn, but no progress at all. Lol!
Brush lettering, Korean, IELTS exam, CV, Running.
It's just like The Mad Hatter said, i lost my "muchness".

I guess i need to figure something out before it's too late. Only 4 years left before i hit 30ish something.
This laziness is killing me slowley!

But here i am.
ALIVE!

ttyl!

Tuesday, February 21, 2017

What a small world!

Pernah denger kan istilah dunia selebar daun talas? Bener banget! Universe works in a mysterious way. Milyaran orang di bumi. Jutaan orang di Jakarta. Tapi yang nongol orangnya itu-itu aja.

Case 1
Ternyata koko sepupu gw pernah pedekate sama temen kantor Robert!

Case 2
Ex beauty blogger, CN pacaran sama mantan gebetan gue si blasteran Jepang yang dulu dikenalin Cherly! Yah, uda putus sih sekarang. Tapi teteup aja waktu dulu tau gw kaget. Lol

Case 3
Setiap tahun selalu ketemu Kuni di kuburan Tangerang

Case 4
Kenapa Panda jadi bridesmaidnya Agustine? They're friend!

Case 5
Proyek Simprug sialan itu, ternyata salah satu proyek tenderan Daniel. Dan dia bilang gambar gue jelek. Bangke! Arsiteknya tuuuh yang minta digantung.

Ini baru sebagian hal yang gue inget.
Semoga saking kecilnya dunia, kalo suatu saat nanti gw solotrip entah kemana, bisa ketemu sepupunya Chris Hemsworth yang gantengnya mirip, naksir-naksiran, langsung diajak kawin, dan hidup happily ever after!

Amin.