Saturday, November 3, 2018

Thursday, October 18, 2018

A Little Prince, Rachmaninoff, dan L'enfant et Les Sortileges

Udah jadi semacam kebiasaan jelek, hal pertama yang dibuka kalo megang HP itu instagram, dan ngeliat-ngeliat IGStory orang-orang yang gw follow. Ini nih yang bikin gw selalu berasa gw butuh social media detox. Tapi, mungkin lain kali aja baru gw tulis soal itu. Kalo masih inget untuk ditulis di kali yang lain. :)

Sambil ngegeser story orang-orang ini ke samping, jari gw berhenti di story seseorang.

Lucu rasanya. Semalam, waktu ngeliat orang-orang di atas pangung, ngeliat konduktor, ngeliat piano, seseorang ini selalu lewat di kepala gw. Dan ternyata, kami berada di tempat yang sama semalam. Aneh. Orang yang gw kangenin banget, ternyata berada 1 ruangan dengan gw, berdecak kagum dengan pianis yang sama yang memainkan Rachmaninoff, mungkin membayangkan imaji yang sama tentang pangeran kecil dan bunga mawarnya dan tertawa melihat si "kucing" kucing jantan dengan bariton meow nya.

Setelah gw pikir, wajar banget dia ada disana. Toh itu kan dunianya sekarang. Yang ada, mungkin dy yang heran kalo ngeliat gw ada disana, ngapain ini bocah nonton beginian. Hahaha. 

Satu hal yang gw pelajari dari kangen. Mintalah, maka kamu akan mendapatkan. Sapalah, maka kangenmu (mungkin) akan terobati. Kalo kangen doang tanpa usaha, errr, makan tuh kangen. Yang ada lose contact dan akhirnya cuma bisa meratapi memori yang tersisa. Tapi emang sih, ga semua kangen ini segampang ini solusinya. Ada kangen-kangen yang jauh lebih merepotkan dan ga ada obatnya. Contohnya: kangen Papa. 

"you will never know how much you love someone until they're gone."

Sering banget kan denger kutipan ini? Gw tau kutipan ini bener, tapi ya, waktu ngerasain sendiri, rasanya ga enak banget. Emang bener, penyesalan selalu dateng terakhir. Waktu orangnya uda ga ada, baru kepikirin banyak "what if" yang uda ga ada gunanya lagi sekarang. 

Di sudut pojokan hati gw, kadang gw masih berasa ga percaya kalo gw ga bakal ketemu lagi. Uda ga bakal ada lagi yang ngoceh-ngoceh kalo uda mau tengahmalem tapi gw masih belom bobo, ga ada yang nyuruh-nyuruh bersihin mobil atau ambil ini itu, ga ada ngocehin pritilan ga penting lagi di rumah, ga ada yang nyuruh garuk-garuk punggung lagi, ga ada yang rese lagi kalo gw mau pergi jalan-jalan, tapi juga ga ada yg rese lagi karena dy perhatian sama gw. Kalo gw pikir-pikir, segala kereseannya itu, sebenernya buat kebaikan gw. Dan sekarang, si papa rese itu uda ga akan pulang lagi ke rumah.

Rasanya aneh. Dan sedih.

Serius, kangen itu menyedihkan.

i miss you, cece.

i miss you a little bit too much, Papa.


Saturday, February 17, 2018

Somehere only i know

Let's stop pretending
Pack my luggage,
hold a one way ticket
to somewhere far away
with nobody i know
and no pressure will be
somewhere only i know


Friday, February 9, 2018

i can (not) be your hero, baby

What is the “Hero Syndrome”? 
It is an unconscious need to be needed, appreciated or valued that disguises itself as a good thing, but threatens to make you bitter and to overextend you. This insidious need will get met when you say yes and overpromise what you can deliver in order to be liked, please other people, or avoid the perceived consequences of saying no.

Pernah denger sindrom aneh di atas? Gw lupa tau soal sindrom ini darimana. Mungkin dari komik atau novel yang pernah gw baca. Dan setahun terakhir ini, gw mulai bertanya-tanya, apa mungkin gw punya sindrom aneh ini?

i tend to please everyone around me.
i'll be the one to stay late or start early.
i have a great satisfaction to be the only one who can solve a problem.
and i'll drop everything to help.

Tapi kalo dipikir lagi, gw masih bisa bilang NO kok. Dan gw ga berasa overhelmed dengan apa yang gw lakuin. Ya mungkin karena gw males juga kali ye. Jadi kalo uda berasaini nyusahin banget dan bukan tanggung jawab gw, i don't really put my mind into it. Jadi mungkin gw emang belom sampe taraf jadi "hero", tapi dalam perjalanan arah sana kalo gw tetep berusaha nyenengin semua orang.

Gw selalu berpikir, di senyumin orang itu menyenangkan. Dan dengan ngebantu orang lain, mereka bakal senyum ke gw. Rasanya kesel & cape yang gw kerjain langsung menguap begitu mereka ngasih "thanks" and smiling!

Kalo kata Ipin, dia bilang gw baek dan naif. Ya gw tau sih, orang baek ga ada yang ngaku-ngaku baek. Makanya gw bilang tadi, itu kata Ipin. Hahahahaha. Kalo kata si guru di film Wonder, "if you have to choose being right or being kind, choose kind". And i do it. Karena menurut gw, berbuat baik itu lebih gampang dari berbuat bener. Gw kan maunya yang gampang-gampang aja. :D

But to survive in this world, you can't choose kind. You must being right.
Karena baek aja ga cukup.
Dan gw belajar, lebih baik jadi licin, aktif, rajin, ulet, dan pekerja keras.
Daripada pinter, pengertian, dan baik. :')

Tuesday, January 2, 2018

Yes, i know. I will [not] survive

"Sejak awal tidak ada resolusi. Resolusi hanyalah sebuah semangat yang dibingkai di awal tahun yang kemudian akan dilupakan di hari kedua, ketiga, dan seterusnya. Yang dilakukan hanyalah berusaha tetap bertahan hidup hingga di penghujung hari. "

Kutipan di atas tadi diambil dari postingan tahun baru dari Teras Imaji. Dan tau ga, itu bener banget! Lol. Setelah gw pikir-pikir, resolusi taon baru gw dari taon ke taon ga ada yang berjalan lancar. Boro-boro ada kemajuan, kemunduran sih banyak. :') Etapi, taon lalu gw berhasi membuang 6kg dari badan gw loh! Aku senang! Ini pertama kalinya gw berhasil turunin berat lebih dari 5kg. Muahahahahahahhaa.

Di agenda baru gw, gw uda nulis beberapa resolusi taon baru, dan komentar Robert: "Resolusinya klasik banget!" Yah, bener juga sih. Sebenernya tiap taon itu resolusi gw ya itu-itu ajalah. Cuma mengulang resolusi taon sebelomnya di tambah bumbu-bumbu minat baru disana-sini. Dan biasanya mulai gw lupain bahkan sebelum bulan pertama berhasil gw lewatin.


"Happy new year" is an empty wish. Nobody can ensure the next 365 days will be happy. Everyone gets sad sometimes. Sure, you can spend a day being happy. Maybe a week. But 365 days is too long


Don't you agree?



In the end, i'm just trying to survive. Again.
Because life is hard. But death isn't an option too.




Selamat tahun baru bagi yang merayakan. Dan mengutip Cyanide and Happiness:

"SURVIVE A NEW YEAR!"

Friday, December 15, 2017

wonder how i ever made it through

Another ditch in the road
You keep moving
Anither stop sign
You keep moving on
And the years go by so fast
Wonder how i made it through

Another bruise to try nd hide
You keep moving on
Another stop sign
You keep moving on
And the year goes by so fast
Silent fortress built to last
Wonder how i ever made it through..

-Savage Garden/Two Beds and A Coffee Machine-

Thursday, December 7, 2017

If God had a face, what would it look like?

curhat edisi reliji:

Tuhan itu baek banget ke gw. Suer! Jadi ceritanya, 2 hari ini gw stress banget gegara deadline kerjaan. Ampe kurang tidur banget. Jadi harusnya hari ini tuh gw submit RAB. Uda deg deg an bgt pas ditanyain progress, ampe ga berani langsung gw bales WA nya. Trus pas akhirnya gw bales setelah beberapa jam kemudian, si Bapak bilang gini:
"Ok, kalau tidak sempat malam ini dan terburu-buru, tolong dikirim besok pagi, jadi tidak salah hitung nantinya...😃"

Itu gw salin plek termasuk emoticonnya. Dan gw rasanya langsung pengen cipika cipiki sama Bapaknya!! Karena artinya, gw masih punya waktu ntar malem dan besok pagi buat beresin. Dan harusnya sih itu cukup. Gila banget rasanya.

Kayaknya gw uda pernah deh nulis soal ini. Tapi gimana ya, tiap kali kejadian lagi, gw selalu berpikir, "Gila ya! Kok bisa pas sih?" dan sebelom gw lupa karena kemakan euphoria sesaat gw langsung ngomong: "Thanks GOD!". Kalo lagisendirian, gw ngomong kenceng-kenceng, kalo lagi bareng orang, gw ngomong dalem hati sambil senyum senyum sendiri.

Sebenernya ini bukan pertama kalinya gw berasa ditolong begini. Sering bangeet! Kayak pas gw lagi butuh duit sebutuh-butuhnya, trus tau-tau ada aja orderan job. Kalo jarang banget, mungkin gw pikir ini kebetulan. Tapi masalahnya, kebetulan ini terlalu sering kejadian di waktu yang tepat banget. Dan kebetulan ga berkali-kali kan? Apalagi kl dibilang hoki. Bah!

Intinya sih: Gw memilih buat percaya kalo Tuhan itu sayang dan perhatian sama gw dengan caraNya dibandingin percaya kalo gw anak yang beruntung. Kalo gw emang seberuntung itu, harusnya mah tiap masukin doorprize ada dong ya yang tembus barang sebiji. Hahahaha. Tapi engga tuh, gw ga pernah menang doorprize apalagi grand prize. :')

Mungkin ini namanya rejeki anak soleha. Hahahaha. Gw lupa sejak kapan, mungkin sejak jaman kuliah atau sejak gw nyari duit sendiri. Gw (hampir) selalu bilang terima kasih ke Dia buat hal-hal baik yang terjadi sama gw. Misalnya menang tiket Java Jazz, bisa punya kesempatan jalan-jalan, bisa makan enak atau dapet tempet duduk di bus. Atau mungkin ini yang namanya makin tua makin bijak. :D

Jarang banget gw nulis soal hal macem gini. Malu bok ngomongin agama. Karena gw berasa bukan kapasitas gw banget ngomongin Dia. Ke gereja aja cuma pas NaPas. Ngaku dosa ntah berapa abad lalu. Bikin dosa? Well, secara sadar , gw berasa banget sih masih sering bikin dosa. Tapi ya gimana ya..... :') Dan karena, menurut gw agama itu cuma stempel, yang penting tuh hubungan kita ke yang di Atas. Pertanyaan macem:"Agama lu apa sih? Lu Kristen ya? Oooh, lu ateis ya, ga punya iman dong?", punya bobot yang sama kayak pertanyaan" "Pake beha merek apa hari ini? Lu pake g-string? Ooooh, lu ga pake kolor toh, exhibitionist ya?" Kecuali pertanyaan itu lu ajukan ke orang yang cukup deket sama lu ya, baru deh sesuka lu mau tanya apa. Sesuka lu tapi pake pertanyaannya juga pake hati yee, jangan orang abis putus trus malah bilang,"Lu sih bego, bertaon-taon mau aja dibegoin dia!". Sungguh pertanyaan yang tidak sensitive. Eh engga kok, gw belom putus. Masih lanjut tuh sampe sekarang.  

Oh, dan ngomongin soal hadiah, 2 hari lalu gw dapet DM di IG kalo gw  menang voucher makan Rp 250.000,- di tempet makan yang gw lupa namanya di Serpong, yang bahkan gw ga inget kapan gw ngefollow dia. Awalnya gw pikir scam. Muahahahahaha. Tapi setelah diteliti sikit, kayaknya bukan. Dan apalagi yang bisa gw lakuin selain mengucap syukur dan bilang  "Thanks GOD!" ntah untuk yang keberapa kalinya.