Thursday, August 10, 2017

Being 20-ish

Being 20 is hard!
Serius.
Ga boong.

Hidup udah susah, tapi jadi makin susah berkat bantuan orang-orang disekitar kita lewat pertanyaan "biasa" yang sering nongol. Terlalu biasa sampe ga bisa nahan diri buat ga jawab dengan judes.

  • "Gendutan ya?" ~ Iya, abis makan gajah saos padang!
  • "Kapan merit nul?" ~ Tunggu dilamar sama NicSap atau Lee Jong Suk atau Chris Hemsworth!
  • "Cowonya mana?" ~ Lagi bekerja mengais berlian di Kali Grogol
  • "Gendut banget sih?" ~ Kebanyakan nelen pupuk, jadi makin subur
  • "Kamu mau jadi apa ke depannya?" ~ Jadi manusia yang berbudi luhur, suka menabung dan melamun.
  • "Jadi orang tuh harus punya keinginan maju" ~ Undur-undur kali maunya jalan mundur.
  • "Anak gadis kok berantakan banget sih?" ~ Berantakan pertanda kreatip!


dan sebagainya yang terlalu melelahkan hayati untuk ditulis semua disini.

Being 20-ish is hard.
Belom lagi begitu kena badai Quarter Life crisis. Bah! 
Hidup malas, matipun tak mampu. Ga tau ni badan mau dibawa kemana. Makin galau, malah makin mager. Makin sebodo amat, krisisnya makin parah. Iki piye toh? Jadi orang kok plin-plan, ga jelas maunya apa, ga punya visi-misi.

Tahun lalu itu, waktunya krisis ini ada di puncaknya. Sekarang kayaknya sih belom kelar, tapi paling engga udah redaan sikit lah. Rasanya gw uda mulai bisa berpikir buat diri gw sendiri. Karena mau gimanapun juga, hidup itu ga bisa cuma statis atau semacam Sleeping Beauty yang nunggu kedatengan pangeran. Kalo pangerannya nyasar ke Zimbabwe gegara tertarik dolar murah disana gimana? Si Princess ga bangun-bangun. Kelar dah tuh idup. 

Being 20 something is hard, but you can't deny it,  it's the golden age!
Emang sih susah, tapi harus gw akuin, rasanya ini tuh salah satu moment stepping stone penting. Gw uda ga jerawatan (HA!), uda bisa nyari duit sendiri dan bisa ngebiayain pengeluaran gw sendiri, gw cukup sehat untuk bisa jalan-jalan kemanapun, belom keluar keriput, dan yang pasti uda lebih dewasa dari waktu baru lulus kuliah.

Dewasa umurnya, belom tentu dewasa pemikirannya. Tapi gw sangat sadar kok, cara pikir gw jauh lebih jernih sekarang dibanding beberapa tahun lalu. Jadi seandainya mesin waktu doraemon ada nih, rasanya gw pengen bilang ke gw yang dulu, " Dude, enjoy you life while you can! And don't be a fool for love!" 

Dan ngomong-ngomong soal Love, rasanya belakangan gw terlalu banyak nonton drama Korea yang isinya cinta-cintaan semua. Hahaha. Coba kalo cerita gw bisa kelar di episode 16, trus happily ever after. Ya kale~ Cerita gw rasanya stuck di 4 tahun lalu, ga ada perkembangan berarti selaen makin pewe dan ga mau keluar dari comfort zone. Kalo kata Sonia sih, "Cewe bego!". :') Ya, tapi gimana dong. Uda 5 taon lebih loh. Mau berhenti juga susah kan? Mau diterusin juga banyak sedihnya. Cemana ni?

Being 26 is hard. Dan tinggal 3 tahun lagi sebelum mulai umur kepala 3. Semoga dalam 3 tahun ini, progress yang ada bisa lebih banyak. Amin.