Tuesday, December 9, 2014

Dear little sister: This is WAR!

Dulu banget, waktu gw lebih kurus dari sekarang, ada seorang sepupu cewek yang sangat sangat gw ga suka. Karena dia ngatain gw gentong! Gila.. Gw dikatain gentong sama anak 5 taon. Fyi, waktu itu umur gw 12/13 taon.

Sakitnya tuh disini ~~ *dangdutbanget*

Penghinaan gw berkesan dan ngebekas sampai sekarang. Dan tadinya gw pikir, gw ga akan pernah bisa engga sebel sama dia. But, i'm wrong. As time goes by, gw mulai biasa aja. Bahkan sejak dia semakin besar, dia bisa jadi temen bicara yang lumayan asik di acara-acara reuni keluarga karena kita ada di angkatan yang engga terlalu beda jauh.

Sejak itu, gw pernah berusaha berkomunikasi sama dia. Salah satunya lewat mention twitter dan DM instagram. Dan keduanya, engga ditanggapin. :') okeh. Gak apa. Mungkin dia lelah.

Bokapnya pernah tanya ke gw, pernah chatting ga sama anaknya? Baik via medsos atau mungkin sms. Gw dengan jujurnya bilang engga. Trus dia ngomong sesuatu yang intinya, masak sama saudara sendiri ga pernah komunikasi sih? Dan dari situ gw mikir, bener juga. Mungkin gw yang harus usaha dikit biar bisa lebih deket kayak gw ke sodara gw lainnya. Ini percakapan bulan Mei, waktu 17an sepupu gw ini.

Pertemuan gw berikutnya dengan dia, sekitar 1 bulan lalu. Waktu acara ulang tahun sodara gw yang lain. Kita ketemu, say "hi", dan ngobrol (yang menurut gw) seru. Ngobrolin study dia di Inggris, soal cowo, rambut, dan beberapa pritilan cewek lainnya. Kita bikin janji buat jalan bareng di hari sabtu selanjutnya! Kita juga ngomongin supaya gw nginep disana malemnya setelah acara hang out bareng itu. Bahkan, dia sampai ngomong ke bokapnya: " Pi, minggu depan aku mau jalan sama ce Cella. Boleh ya pi?"

Honestly, i'm so excited. Gw pikir, ah, this is a big step in our relationship. Karena beberapa alasan, gw pengen bisa deket sama sepupu yang ini. Salah satunya karena dia sepantaran gw.

Sebelom pulang, gw minta nomor dia. Tapi karena gw bilang hp gw mati, akhirnya dia yang nyimpan nomor gw. Dan kita semua pulang dalam damai.

Weekday berlalu. Hari Jumat, gw bertanya-tanya, kok dia belom ngehubungin gw ya? Dan feeling gw mulai ga enak. Singkat cerita, pas hari H, akhirnya gw ngehubungin dia dengan cara komen di salah satu foto IGnya. Kurang lebih kayak gini percakapannya:

Me: R, nanti jadi ga?
She: Sorry ce, i don't think so. Sopirnya 1 dipake mami, 1 dipake koko.
* Padahal setau gw, si koko selalu nyetir sendiri, ga pernah pake supir*
Me: *sok cool* Ah, it's ok. I don't hv ur contact. Aku nungguin kabar dari kamu nih dari kemarin.
She: Iya ce, very busy lately. Sorry banget ya.
Me: Oh, yauda gapapa. Bisa minta no km? Aku mau tanya soal La Salle.
She: xxxx-xxxx-xxx
Me: Okay, aku wassapp yaa

Sampai sini, gw berpendapat alasannya so lame banget! Dan ternyata, Robert juga sependapat sama gw. Very busy sampe ga bisa ngabarin? Ah, really? Emang situ ga niat pergi kali.

Gw mulai pesimis sama usaha gw buat pdkt sama dia. Tapi gw masih berusaha positive thinking. Ah,mungkin dia memang sibuk, dan lelah.

Gw masih mencoba. Gw wassapp dia, basa basi busuk, sebelom mulai ke inti percakapan. Dan kekeselan gw memuncak waktu beaoknya gw liat last seen dia. Cih, ternyata dia uda sempet buka wassapp dan engga bales gw.

Okay. This is enough.

Gw cukup tau, ternyata gw punya sodara yang sangat menyebalkan, bermuka dua, dan snob. Tadinya, gw pikir gosip dari tante gw tentang dia itu cuma gosip belaka. Tapi, ternyata dia memang menyebalkan.

Dan hari ini, gw baru sadar. Wassapp gw di block sama dia. Yep, gw di BLOCK sama bocah ingusan ini. Cih. Keselnya bener-bener luar biasa.

Songong banget sih ni anak. Mentang-mentang bapaknya "kuat". Mentang-mentang maenan make up dia Chanel dan gw merk drugstore. Mentang-mentang suaranya agak bagus.  Percuma neng, kalo kelakuan muka dua gitu.

Kalo kata cc gw, biarin aja. Cukup tau.
Kata ipin, gw dikadalin sama anak Abege.
Dan kata hati gw, gw dimainin!

Lebay? Engga ah. Dia nyebelin gitu. Kalo temen nyebelin sih biasa. Tapi ini saudara loh. Gw kesel banget bahkan sampai sekarang.

Kali ini, gw rasa dia engga lelah.
She's simply asshole.

Ps. Dear little sister, this is war. And dont forget, Karma is a bitch.

No comments:

Post a Comment