Thursday, December 7, 2017

If God had a face, what would it look like?

curhat edisi reliji:

Tuhan itu baek banget ke gw. Suer! Jadi ceritanya, 2 hari ini gw stress banget gegara deadline kerjaan. Ampe kurang tidur banget. Jadi harusnya hari ini tuh gw submit RAB. Uda deg deg an bgt pas ditanyain progress, ampe ga berani langsung gw bales WA nya. Trus pas akhirnya gw bales setelah beberapa jam kemudian, si Bapak bilang gini:
"Ok, kalau tidak sempat malam ini dan terburu-buru, tolong dikirim besok pagi, jadi tidak salah hitung nantinya...😃"

Itu gw salin plek termasuk emoticonnya. Dan gw rasanya langsung pengen cipika cipiki sama Bapaknya!! Karena artinya, gw masih punya waktu ntar malem dan besok pagi buat beresin. Dan harusnya sih itu cukup. Gila banget rasanya.

Kayaknya gw uda pernah deh nulis soal ini. Tapi gimana ya, tiap kali kejadian lagi, gw selalu berpikir, "Gila ya! Kok bisa pas sih?" dan sebelom gw lupa karena kemakan euphoria sesaat gw langsung ngomong: "Thanks GOD!". Kalo lagisendirian, gw ngomong kenceng-kenceng, kalo lagi bareng orang, gw ngomong dalem hati sambil senyum senyum sendiri.

Sebenernya ini bukan pertama kalinya gw berasa ditolong begini. Sering bangeet! Kayak pas gw lagi butuh duit sebutuh-butuhnya, trus tau-tau ada aja orderan job. Kalo jarang banget, mungkin gw pikir ini kebetulan. Tapi masalahnya, kebetulan ini terlalu sering kejadian di waktu yang tepat banget. Dan kebetulan ga berkali-kali kan? Apalagi kl dibilang hoki. Bah!

Intinya sih: Gw memilih buat percaya kalo Tuhan itu sayang dan perhatian sama gw dengan caraNya dibandingin percaya kalo gw anak yang beruntung. Kalo gw emang seberuntung itu, harusnya mah tiap masukin doorprize ada dong ya yang tembus barang sebiji. Hahahaha. Tapi engga tuh, gw ga pernah menang doorprize apalagi grand prize. :')

Mungkin ini namanya rejeki anak soleha. Hahahaha. Gw lupa sejak kapan, mungkin sejak jaman kuliah atau sejak gw nyari duit sendiri. Gw (hampir) selalu bilang terima kasih ke Dia buat hal-hal baik yang terjadi sama gw. Misalnya menang tiket Java Jazz, bisa punya kesempatan jalan-jalan, bisa makan enak atau dapet tempet duduk di bus. Atau mungkin ini yang namanya makin tua makin bijak. :D

Jarang banget gw nulis soal hal macem gini. Malu bok ngomongin agama. Karena gw berasa bukan kapasitas gw banget ngomongin Dia. Ke gereja aja cuma pas NaPas. Ngaku dosa ntah berapa abad lalu. Bikin dosa? Well, secara sadar , gw berasa banget sih masih sering bikin dosa. Tapi ya gimana ya..... :') Dan karena, menurut gw agama itu cuma stempel, yang penting tuh hubungan kita ke yang di Atas. Pertanyaan macem:"Agama lu apa sih? Lu Kristen ya? Oooh, lu ateis ya, ga punya iman dong?", punya bobot yang sama kayak pertanyaan" "Pake beha merek apa hari ini? Lu pake g-string? Ooooh, lu ga pake kolor toh, exhibitionist ya?" Kecuali pertanyaan itu lu ajukan ke orang yang cukup deket sama lu ya, baru deh sesuka lu mau tanya apa. Sesuka lu tapi pake pertanyaannya juga pake hati yee, jangan orang abis putus trus malah bilang,"Lu sih bego, bertaon-taon mau aja dibegoin dia!". Sungguh pertanyaan yang tidak sensitive. Eh engga kok, gw belom putus. Masih lanjut tuh sampe sekarang.  

Oh, dan ngomongin soal hadiah, 2 hari lalu gw dapet DM di IG kalo gw  menang voucher makan Rp 250.000,- di tempet makan yang gw lupa namanya di Serpong, yang bahkan gw ga inget kapan gw ngefollow dia. Awalnya gw pikir scam. Muahahahahaha. Tapi setelah diteliti sikit, kayaknya bukan. Dan apalagi yang bisa gw lakuin selain mengucap syukur dan bilang  "Thanks GOD!" ntah untuk yang keberapa kalinya.

1 comment:

  1. Iyes, setuju banget sari. Gue juga kalo lagi takut apa gitu, atau udah memutuskan apa, tau-tau dikasih lebih baik dari yang gue minta. Jadi sekarang kalo ada apa-apa bawaannya langsung ngucap syukur buat terima kasih :D

    ReplyDelete